Yannis Ritsos: Penyair Yunani Terhebat Pada Zamannya

Yannis Ritsos: Penyair Yunani Terhebat Pada Zamannya – Ketika Yannis Ritsos meninggal pada 11 November 1990, dunia kehilangan salah satu penyair terbesar abad kedua puluh. Seorang penyair Yunani terkemuka dan produktif dengan daya tarik internasional, Ritsos milik generasi yang disebut 1930-an. Epitaphios, Romiosini dan Moonlight Sonata adalah tiga karyanya yang paling terkenal. Pada tahun 1975 ia dinominasikan untuk Hadiah Nobel dalam Sastra.

Yannis Ritsos: Penyair Yunani Terhebat Pada Zamannya

Yannis Ritsos Penyair Yunani Terhebat Pada Zamannya

mikis-theodorakis – Penyair Prancis Louis Aragon pernah berkata bahwa Ritsos adalah “penyair terhebat di zaman kita.” Ketika Ritsos memenangkan Hadiah Perdamaian Lenin pada tahun 1975, dia dikutip mengatakan bahwa “hadiah ini lebih penting bagi saya daripada Nobel.”

Baca juga : Mikis Theodorakis, Komposer Yunani Terkenal di Dunia, Kini Berusia 96 Tahun

Selama hidupnya ia menulis lebih dari 100 koleksi puisi, sembilan novel, dan empat drama teater. Dia juga menulis artikel yang tak terhitung jumlahnya dan membuat banyak terjemahan dari karya-karya lain.
Kehidupan awal penyair, Yannis Ritsos

Ritsos lahir di Monemvasia pada 1 Mei 1909. Dia adalah anak bungsu dari empat bersaudara dari orang tua pemilik tanah yang kaya, Eleftherios Ritsos dan Eleftheria Vouzounara. Pada tahun yang sama ketika dia memasuki sekolah menengah di Gytheion pada tahun 1921, dia kehilangan ibu dan saudara laki-lakinya karena TBC. Pada tahun 1924 ia menerbitkan puisi pertamanya di majalah “Pendidikan Anak” dengan nama samaran “Visi Ideal.”

Pada tahun 1925 ia menyelesaikan sekolah menengah dan berangkat ke Athena bersama saudara perempuannya Loula. Sementara itu, ayahnya menjadi miskin, dan penyair itu terpaksa bekerja untuk mencari nafkah, pertama sebagai juru ketik dan kemudian sebagai copywriter di Bank Nasional Yunani.

Pada tahun 1926, ia juga terinfeksi tuberkulosis dan kembali ke Monemvasia sampai musim gugur tahun yang sama, ketika ia terdaftar di Sekolah Hukum Athena, tanpa dapat hadir. Dia terus bekerja sebagai pustakawan dan sebagai asisten penulis di Asosiasi Pengacara Athena.

Pada Januari 1927 ia dirawat di rumah sakit dan menghabiskan tiga tahun di Sanatorium Sotiria. Sementara di sana ia bertemu dengan beberapa Marxis dan intelektual pada masanya dan menulis beberapa puisi yang diterbitkan dalam lampiran sastra Pyrsos Encyclopedia.

Pada Oktober 1931, Ritsos kembali ke Athena dan mengambil alih pimpinan divisi artistik Klub Buruh, di mana ia mengarahkan dan berakting dalam drama. Kesehatannya berangsur-angsur membaik, begitu pula keuangannya. Pada tahun berikutnya, ayahnya dirawat di Rumah Sakit Jiwa Dafni, di mana dia meninggal pada tahun 1938.

Pada tahun 1933 Ritsos berkolaborasi dengan jurnal sayap kiri “Pioneers” dan bekerja sebagai aktor dalam rombongan teater. Pada tahun 1934, ia mulai menulis artikel untuk Rizospastis, surat kabar Partai Komunis Yunani, dan ia juga menjadi anggota partai, yang ia tetap setia sampai kematiannya. Dia menerbitkan koleksi puisi pertamanya yang disebut Traktor dengan nama panggilan Sostir (anagram dari nama belakangnya, yang berarti penyelamat).

Pada tahun 1935 ia merilis koleksi puisi keduanya, berjudul “Piramida,” dan direkrut sebagai pemimpin redaksi publikasi Govostis.
Penyair terhebat pada masanya

Pada tanggal 9 Mei 1936, pemogokan buruh di Tesalonika menyebabkan kerusuhan berdarah. Keesokan harinya, Ritsos melihat foto di Rizospastis yang menunjukkan seorang ibu menangisi putranya yang meninggal, yang dibunuh oleh polisi dalam kerusuhan tersebut.

Episode itu adalah inspirasi untuk salah satu puisinya yang paling populer, Epitaphios, yang diterbitkan sebanyak 10.000 eksemplar. Selama kediktatoran Ioannis Metaxas (1936-1940) 250 salinan terakhir dibakar oleh rezim di Columns of Olympian Zeus di pusat Athena.

Pada tahun 1937 ia dirawat di rumah sakit lagi di Sanatorium Parnitha. Pada saat yang sama, diliputi oleh penyakit saudara perempuan tercintanya, Loula, dia menulis “Lagu Kakakku”, beberapa lirik yang paling indah dalam tulisan Yunani modern.

Pada tahun 1938 “Spring Symphony” diterbitkan dan Ritsos dipekerjakan di Teater Nasional. Dua tahun kemudian, ia dipekerjakan sebagai penari di Opera Nasional.

Selama Pendudukan Jerman, Ritsos sering terbaring di tempat tidur, tetapi ia berpartisipasi dalam kegiatan pendidikan Front Pembebasan Nasional (EAM). Setelah kekalahan Tentara Pembebasan Rakyat Yunani (ELAS) sayap kiri pada bulan Desember 1944, ia mengikuti gerilyawan ke Lamia, di mana ia bertemu dengan pemimpin mereka, Aris Velouchiotis.

Dia kemudian pergi ke Kozani di mana dia mementaskan dramanya “Athens in Arms.” Pada tahun 1945 ia menulis “Romiosini” (“Yunani”), yang dianggap sebagai salah satu mahakaryanya, di mana Mikis Theodorakis menggubah musik untuk sebuah opera pada tahun 1966.

Selama Perang Saudara (1946-1949) dia diasingkan karena aktivitas kirinya, pertama di Limnos (1948), kemudian Makronisos (1949) dan Agios Efstratios (1950-1951). Pada tahun 1952 ia kembali ke Athena dan menjadi anggota United Democratic Left (EDA). Pada tahun 1954 ia menikah dengan dokter anak Fillitsa Georgiadou dari Samos dan mereka memiliki seorang putri, Eri, pada tahun 1955.

Pada tahun 1956 ia melakukan perjalanan ke Uni Soviet sebagai anggota delegasi intelektual dan jurnalis, dan pada tahun yang sama ia dianugerahi Penghargaan Hadiah Negara untuk “Moonlight Sonata.” Ketika penyair dan penulis Prancis Louis Aragon (1897-1982) membacanya, dia mengatakan bahwa dia merasakan “sentakan hebat dari seorang jenius” dan memutuskan bahwa penciptanya adalah “penyair terhebat di zaman kita.”

Pada tahun 1960 Mikis Theodorakis menulis musik untuk “Epitaphios,” menandai awal waktu ketika karya Ritsos dikenal masyarakat umum. Pada tahun 1962, Ritsos mengunjungi Rumania dan bertemu dengan Nazim Hikmet, yang puisinya ia terjemahkan ke dalam bahasa Yunani.

Dia kemudian pergi ke Cekoslowakia di mana dia menyelesaikan “Antologi Penyair Cekoslowakia, Hongaria, dan Republik Demokratik Jerman.” Pada tahun 1964 ia mencalonkan diri sebagai anggota EDA dalam pemilihan nasional.
Tahun-tahun terakhir kejeniusan puitis Yannis Ritsos

Ketika kudeta terjadi pada 21 April 1967, teman-temannya menyarankan penyair untuk bersembunyi, tetapi dia tidak meninggalkan rumahnya. Dia ditangkap dan ditahan di Faliro Hippodrome dan kemudian dibawa ke kamp tahanan politik di Gyaros, kemudian dipindahkan ke Leros.

Pada tahun 1968 ia dirawat di rumah sakit di Agios Savvas di Athena dan kemudian dijatuhi hukuman tahanan rumah di rumah istrinya di Samos. Pada tahun 1970 ia kembali ke Athena, tetapi setelah penolakannya untuk berkompromi dengan rezim, ia kembali diasingkan ke Samos hingga akhir tahun. Pada tahun 1973 ia berpartisipasi dalam pemberontakan Polytechnio.

Setelah jatuhnya kediktatoran pada tahun 1974, ia menghabiskan sebagian besar waktunya di Athena, di mana ia terus menulis dengan kecepatan tinggi. Pada tahun 1975 ia dianugerahi gelar doktor kehormatan dari Universitas Thessaloniki dan dihormati dengan penghargaan puisi Prancis Alfred de Vigny. Tahun berikutnya ia dianugerahi Hadiah Lenin di Moskow.

Pada tahun-tahun berikutnya, ia memberikan kuliah di berbagai universitas, termasuk Birmingham (1978), Karl Marx dari Leipzig (1984) dan Universitas Athena (1987). Pada tahun 1986, ia dianugerahi Penghargaan Puisi PBB untuk Perdamaian.

Yannis Ritsos meninggal pada 11 November 1990, meninggalkan 50 kumpulan puisi yang belum diterbitkan. Dia dimakamkan tiga hari kemudian di kampung halamannya di Monemvasia.