Mikis Theodorakis Memenangkan Hak Sebagai Ecumenical

Mikis Theodorakis Memenangkan Hak Sebagai Ecumenical – Dengan hidup dan karyanya, Mikis Theodorakis memenangkan hak untuk dianggap sebagai “ecumenical”, sebagai seseorang yang dimiliki oleh seluruh dunia.

Mikis Theodorakis Memenangkan Hak Sebagai Ecumenical

Mikis Theodorakis Memenangkan Hak Sebagai Ecumenical

mikis-theodorakis – Dia menjadi simbol orang Yunani. Baginya, seperti bagi banyak orang Yunani, “ekumenis” dan “Yunani” bukanlah istilah yang bertentangan. Tetapi kehidupan Mikis yang sangat penuh dan hari-hari setelah kematiannya menggarisbawahi sifat rumit antara apa yang ekumenis dan bagaimana kita masing-masing melihatnya melalui sudut pandang kita yang sangat pribadi.

Baca juga : Athena Half Marathon Kembali diadakan Didedikasikan Untuk Mikis Theodorakis

Meskipun kami mencatat dengan kagum bahwa Mikis menerobos batas-batas kehidupan “rata-rata” dan ikatan negara kecil (dia pernah menyamakan dirinya di Yunani dengan “supertanker di Danau Ioannina”), kami juga tahu bahwa dia memainkan peran utama dalam masyarakat Yunani, dengan segala nafsu dan kesalahan yang membedakan kita semua. Jadi kami melihatnya sebagai milik dunia – sebagai “terkenal di dunia” – namun kami mencoba membentuk citranya dengan cara yang kami inginkan. Kami ingin menyesuaikan apa yang kami sukai darinya, memisahkannya dari apa yang mengganggu kami, apa pun yang tidak terkait dengan apa yang kami inginkan darinya.

Ini mirip dengan hubungan kita dengan agama: Hampir semua orang Yunani menyatakan bahwa mereka adalah Ortodoks, namun kebanyakan dari kita hidup seperti yang kita pilih daripada menurut perintah Gereja.

Selama dia hidup, Mikis memiliki hak untuk berbicara sesukanya, tanpa mempedulikan konsekuensinya. Padahal tidak ada yang bisa meragukan kecemerlangan musiknya, di beberapa titik dalam kehadirannya yang lama di kehidupan publik ia berhasil membuat marah setiap kelompok politik.

Mikis melihat “rakyat” sebagai satu kesatuan, tetapi rakyat adalah banyak kelompok dan individu yang bertikai yang menganggap diri mereka lebih tinggi dari orang lain atau korban ketidakadilan (atau keduanya). Jadi, selama bertahun-tahun, sudah biasa mendengar seseorang di sebuah pertemuan menyatakan, “Musik Mikis bagus, tapi politiknya… Lupakan saja!”

Dengan kematiannya, tidak ada yang takut dengan pendapat Mikis lagi. Kelompok-kelompok politik saingan telah bergegas untuk mengidentifikasi diri mereka dengan dia, untuk menyanyikan pujiannya, untuk menikmati kemuliaan yang tercermin darinya. Kebutuhan mereka untuk menampilkan dia sebagai “milik mereka” dan “milik dunia,” bahkan ketika mereka saling melemparkan panah, adalah salah satu dari sedikit hal umum dalam kehidupan publik. Bagi Mikis, yang mencari persatuan Yunani, kemenangan ini adalah akhir yang pas untuk kehidupan yang unik.

Ekumenisme juga dieja oecumenism , adalah konsep dan prinsip di mana orang-orang Kristen yang menjadi milik denominasi Kristen yang berbeda bekerja sama untuk mengembangkan hubungan lebih dekat antara gereja-gereja mereka dan meningkatkan persatuan umat Kristen. Dengan demikian, kata sifat ekumenis diterapkan pada inisiatif interdenominasi apa pun yang mendorong kerja sama yang lebih besar antara orang Kristen dan gereja – gereja mereka .

Fakta bahwa semua orang Kristen yang tergabung dalam denominasi Kristen arus utama mengakui iman kepada Yesus dan menerima baptisan menurut rumusan Trinitas dipandang sebagai dasar bagi ekumenisme dan tujuannya untuk persatuan Kristen. Kaum ekumenis mengutip Yohanes 17:20–23 sebagai dasar Alkitab untuk memperjuangkan persatuan gereja, di mana Yesus berdoa agar orang-orang Kristen “semoga semua menjadi satu” agar “supaya dunia mengetahui” dan mempercayai pesan Injil .

Pada tahun 1920, Patriark Ekumenis Gereja Ortodoks Timur , Germanus V dari Konstantinopel , menulis surat “ditujukan ‘Kepada semua Gereja Kristus, di mana pun mereka berada’, mendesak kerja sama yang lebih erat di antara orang-orang Kristen yang terpisah, dan menyarankan ‘Liga Gereja-Gereja, sejajar dengan Liga Bangsa-Bangsa yang baru didirikan “. Pada tahun 1937, para pemimpin Kristen dari Gereja-Gereja Kristen arus utama memutuskan untuk membentuk Dewan Gereja-Gereja Dunia untuk bekerja demi persatuan Kristen; hari ini mencakup sebagian besar tradisi utama Kekristenan sebagai anggota penuh, termasuk Gereja Asyur di Timur , Gereja Katolik Lama ,Gereja Ortodoks Oriental , Gereja Lutheran , Persekutuan Anglikan , Gereja Baptis , Gereja Mennonit , Gereja Metodis , Gereja Moravia , Gereja Pantekosta dan Gereja Reformed , serta hampir semua yurisdiksi Gereja Ortodoks Timur ; yang Gereja Katolik Roma berpartisipasi sebagai pengamat, mengirim delegasi untuk pertemuan resmi.

Banyak dewan daerah yang berafiliasi dengan Dewan Gereja Dunia, seperti Timur Tengah Dewan Gereja , Dewan Nasional Gereja-Gereja di Australia dan Gereja Kristen Bersama , bekerja untuk penyebab persatuan umat Kristen di tingkat domestik, dengan denominasi anggota termasuk Oriental Ortodoks Gereja, Gereja Lutheran, Gereja Katolik, Gereja Ortodoks Timur, Gereja Metodis, Persekutuan Anglikan, Gereja Reformed, antara lain.

Setiap tahun, umat Kristiani merayakan Pekan Doa untuk Persatuan Umat Kristiani untuk tujuan ekumenisme, yang dikoordinasikan oleh Dewan Gereja Dunia dan diadopsi oleh banyak Gereja anggotanya.

Istilah ekumenisme dan ekumenis berasal dari Yunani οἰκουμένη ( oikumene ), yang berarti “dunia dihuni seluruh”, dan secara historis digunakan dengan referensi khusus untuk Kekaisaran Romawi . Visi ekumenis terdiri dari pencarian kesatuan Gereja yang terlihat (Efesus 4:3) dan “seluruh bumi yang berpenduduk” (Matius 24:14) sebagai perhatian semua orang Kristen. Dalam Kekristenan, kualifikasi ekumenis pada awalnya dan masih digunakan dalam istilah-istilah seperti ” Dewan Ekumenis ” dan ” Patriark Ekumenis “,Gereja Katolik atau Gereja Ortodoks Timur ) daripada dibatasi pada salah satu gereja atau keuskupan lokal penyusunnya . Digunakan dalam pengertian ini, istilah tersebut tidak memiliki konotasi untuk menyatukan kembali denominasi Kristen yang terpisah secara historis tetapi mengandaikan kesatuan jemaat lokal dalam persekutuan dunia .