Mikis Theodorakis Menjadi Pahlawan musik rakyat

Mikis Theodorakis Menjadi Pahlawan musik rakyat – Suara musik dan politiknya yang kuat telah menembus sejarah perang, kediktatoran, dan penghematan Yunani. Bahkan pada usia 95, Mikis Theodorakis masih memiliki suara.

Mikis Theodorakis Menjadi Pahlawan musik rakyat

Mikis Theodorakis Menjadi Pahlawan musik rakyat

mikis-theodorakis – Banyak yang mengaitkan nama Mikis Theodorakis dengan musik dari film pemuja tiga pemenang Oscar Zorba the Greek , yang membuatnya menjadi bintang global pada pertengahan 1960-an. Tarian pengiringnya, Sirtaki, dianggap oleh banyak orang non-Yunani sebagai lambang tarian rakyat Yunani, meskipun urutan langkah diciptakan khusus untuk film tersebut.

Baca juga : Mikis Theodorakis Mengisi Festival Internasional “Angelos Sikelianos”

Tapi Theodorakis telah menggubah lebih dari musik tradisional, menulis lebih dari 1000 lagu, banyak berdasarkan karya penyair Yunani, yang telah lama menjadi bagian dari warisan rakyat tanah airnya.

Dia juga telah menggubah banyak simfoni dan opera, serta musik kamar, balet dan film.

Pejuang perlawanan dan revolusioner budaya

Mikis Theodorakis lahir di pulau Chios di Laut Aegea pada 29 Juli 1925. Terutama menyukai musik klasik, ia menulis komposisi pertamanya pada usia 13 tahun, dan memberikan konser pertamanya pada usia 17 tahun. Mikis muda memimpikan sebuah berkarir sebagai musisi dan terdaftar sebagai mahasiswa di Athens Conservatory. Tapi nasib akan segera menggagalkan rencananya.

Selama pendudukan Yunani oleh pasukan Jerman, Theodorakis bertempur dalam perlawanan melawan Nazi. Selama Perang Saudara Yunani (1946-49), komposer pemula ditangkap beberapa kali sebagai lawan komunis rezim. Dia disiksa dan dua kali dikubur hidup-hidup, diselamatkan hanya secara kebetulan.

Setelah dibebaskan dari kamp kerja paksa Makronisos, Theodorakis secara fisik hancur tetapi hasratnya terhadap musik tetap kuat. Dia menyelesaikan studinya di Athena dan kemudian di Paris – dengan perbedaan.

Pendatang baru Yunani itu segera merayakan kesuksesan dan memenangkan hadiah sebagai komposer klasik. Tapi dia semakin fokus pada tradisi musik rakyat tanah airnya, mengatur teks kritis sosial penyair Yannis Ristos, di antara banyak lainnya, dengan suara instrumen rakyat yang disukai pada saat itu: bouzouki.

Sukses secara internasional, dilarang di rumah

Soundtrack untuk film epik Hollywood Zorba the Greek dan The Ballad of Mauthausen , serangkaian arias tentang Holocaust yang ditulis oleh penyair Yunani dan penyintas kamp konsentrasi Mauthausen Iakovos Kambanellis, akhirnya membawa ketenaran dunia Mikis Theodorakis.

Sementara di Yunani musiknya memicu pencarian masyarakat akan identitas budaya modern mereka sendiri, komposer melanjutkan perjuangan politik sebagai anggota parlemen Yunani.

Ketika Grigoris Lambrakis, anggota parlemen sayap kiri yang dia kagumi, dibunuh pada tahun 1963, Theodorakis menulis musik film untuk film thriller politik Z tentang kediktatoran militer Yunani. Dalam membuat monumen musik untuk idolanya, dia jelas sekali lagi terinspirasi oleh cerita rakyat Yunani.

Pada 21 April 1967 junta militer kembali mengambil alih kekuasaan di Yunani dan Theodorakis bergerak di bawah tanah. Setelah mendirikan partai kiri Front Patriotik, dia kembali ditangkap, disiksa dan dibuang ke kamp konsentrasi. Hanya gerakan solidaritas internasional yang melibatkan selebritas musik dan film seperti Dmitri Shostakovich, Leonard Bernstein, Arthur Miller dan Harry Belafonte, yang mengizinkannya pergi ke pengasingan di Prancis pada 1970.

Musiknya telah dilarang pada Juni 1967, tetapi komposer pemberontak melakukan perjalanan keliling dunia dan memberikan lebih dari 1.000 konser. Dia menggunakan platform globalnya untuk mengecam kediktatoran dari semua warna dan untuk mempromosikan perlawanan terhadap kediktatoran militer di tanah airnya. Politisi seperti Gamal Abdel Nasser dari Mesir dan pemimpin Palestina Yasser Arafat menyambutnya. Mantan Presiden Prancis François Mitterrand dan mantan Kanselir Jerman Willy Brandt menjadi temannya.

Di pengasingan, ia juga menulis musik revolusioner Canto General dari pena penyair Chili, Pablo Neruda .

Pahlawan rakyat atau pengkhianat rakyat?

Setelah jatuhnya kediktatoran militer pada tahun 1974, Mikis Theodorakis kembali ke tanah airnya dan dirayakan sebagai pahlawan rakyat dan ikon kebebasan.

Pada tahun 1986, bersama dengan komposer Turki Zülfü Livaneli, ia mendirikan Komite Persahabatan Turki-Yunani untuk mengakhiri permusuhan berabad-abad antara negara-negara tetangga – terutama mengenai masalah pembagian Siprus.

Dan dari tahun 1990 hingga 1992, Theodorakis duduk sebagai menteri negara di parlemen dari koalisi besar konservatif, sosialis, dan kiri. Di sini juga, ia bekerja untuk rekonsiliasi orang Yunani dan Turki dan menjadikannya tugas utamanya untuk mereformasi kebijakan pendidikan dan budaya.

Baca juga : Sosok Freddie Mercury Yang Tidak Tergantikan Di Band Rock Queen

Masih vokal di 95

Setelah pensiun dari politik negara, pada tahun 1993 ia mengambil alih jabatan Direktur Musik Umum Paduan Suara dan dua Orkestra Hellenic State Radio, dan juga diminta sebagai konduktor dari karyanya sendiri. Pada tahun 1999, ia pensiun dari panggung konser tetapi terus menulis.

Komitmen bermusiknya tidak menghalanginya untuk terus beropini tentang peristiwa hari itu. Dia telah berbicara menentang pemerintah AS karena menyerang Irak, kebijakan Israel di Palestina, atau penghematan di Yunani setelah dana talangan bank Uni Eropa satu dekade lalu.

“Kami sedang menyaksikan tragedi nasional,” teriaknya kepada rekan senegaranya pada tahun 2012. Orang-orang Yunani telah “bermanuver ke tepi jurang,” katanya.

Dituduh anti-Semitisme

Selama konferensi pers pada tahun 2003, kritik Theodorakis terhadap kebijakan Israel mencapai tingkat yang baru, seperti yang dia katakan, “Hari ini kita dapat mengatakan bahwa negara kecil ini adalah akar kejahatan, bukan kebaikan, yang berarti terlalu banyak pembenaran diri dan keras kepala itu jahat.” Dalam sebuah wawancara televisi 2011 ia bahkan menggambarkan dirinya sebagai “anti-Semit dan anti-Zionis,” menambahkan bahwa “Yahudi Amerika” telah bertanggung jawab atas krisis ekonomi global yang juga melanda Yunani.

Pernyataan-pernyataan itu membuat ngeri tidak hanya orang-orang di Israel. Dalam permintaan maaf selanjutnya, Theodorakis menjelaskan posisinya dalam sebuah surat kepada Dewan Pusat Yahudi di Yunani. Yang dia maksud dengan “akar kejahatan” adalah “kebijakan yang merugikan” negara Israel dan sekutunya, AS. Seandainya dia pernah menggambarkan dirinya sebagai “anti-Semit”, dia salah bicara setelah wawancara yang sangat panjang dan melelahkan. “Saya mencintai orang-orang Yahudi, saya mencintai orang-orang Yahudi!” kata Theodorakis.

Pada tahun 2013, Theodorakis mengumumkan “pengunduran diri sepenuhnya sebagai warga negara yang berperang” dalam sebuah surat terbuka, mengatakan bahwa “setelah 70 tahun berperang” pandangannya tidak didengarkan.

Tetapi bahkan pada usia 95, dia tidak bisa menahan diri untuk mengatakannya. Meski tak lagi tampil di depan publik, ia mencela status quo online, termasuk selama krisis Corona, seperti ketika pemerintah Athena awalnya tidak memberikan subsidi kepada musisi yang menganggur.

Ketika sesuatu terjadi di Yunani, semua orang sampai hari ini masih ingin mendengar pendapatnya.