Opera Nasional menghormati Mikis Theodorakis

Opera Nasional menghormati Mikis Theodorakis – Opera Nasional menghormati Mikis Theodorakis dengan presentasi karya simbolisnya. It’s worth it dalam puisi karya Odysseas Elytis, pada tanggal 29 dan 31 Oktober di Stavros Niarchos Hall di Stavros Niarchos Foundation Cultural Center.

Opera Nasional menghormati Mikis Theodorakis

Opera Nasional menghormati Mikis Theodorakis

mikis-theodorakis – Pertunjukan baru karya tersebut, dengan Orkestra dan Paduan Suara Opera Nasional, dipimpin oleh Stathis Soulis, dengan solois George Dalaras dan Dimitris Platanias dan dinarasikan oleh George Gallos, adalah acara pertama dari siklus tiga tahun setelah Mikis Theodorakis dari komposer dan berlangsung dalam konteks acara peringatan 200 tahun sejak Revolusi Yunani.

Baca juga : Mengenal Orlando di Lasso Seorang Komposer Flemish

Produksi dilaksanakan dengan dukungan sumbangan dari Stavros Niarchos Foundation (ISN) untuk pembuatan program ulang tahun Opera Nasional selama 200 tahun sejak Revolusi Yunani tahun 1821.

Eksekusinya Layak oleh kekuatan ELS dalam konteks perayaan dua ratus tahun sejak awal Revolusi Yunani hanya dapat memiliki karakter simbolis. The Itu sangat berharga akan menjadi acara pertama dari siklus Mikis Theodorakis setelah kematian komposer besar Yunani dan tak usah dikatakan bahwa itu didedikasikan untuk memori.

Buah dari masa subur dan sebagian besar euforia awal 60-an, di mana trauma Perang Saudara berangsur-angsur surut ke masa lalu dan kolektif baru dengan antusias mencari ekspresi budaya mereka, karya Theodorakis dengan sebutan “oratorio populer” yang belum pernah terjadi sebelumnya, berdasarkan pada karya puitis kehidupan Odysseus Elytis, tidak hanya merupakan tonggak sejarah dalam musik Yunani modern dan karir pencipta, tetapi juga gerakan revolusioner osmosis antara estetika dan politik, intelek dan orang-orang, seni dan kehidupan.

Ditulis atas desakan Elytis pada periode 1960-61 dan mengikuti perubahan berani Theodorakis ke musik rakyat dengan komposisinya Epitaph of Giannis Ritsos, It’s worth it direkam dan dirilis hanya pada tahun 1964 – tahun fenomena internasional Zorba dan pemilihan komposer sebagai anggota EDA di NW Piraeus, distrik Grigoris Lambrakis yang terbunuh.

Penundaan ini disebabkan oleh pencarian komposer akan keseimbangan rapuh yang dibutuhkan oleh komposisi berani dari materi populer dengan tradisi Eropa. Terlebih lagi, pada saat yang sama, Theodorakis terlibat dalam pekerjaan progresif dan sabar untuk memperkenalkan estetika simfoni kepada publik yang tidak terampil melalui aktivitas Athens Small Orchestra, yang ia dirikan pada tahun 1962.

Hasilnya membenarkan dia dan secara tak terduga menjadi yang paling komersial dari semua karyanya. Tidak diragukan lagi, keberhasilan itu banyak berkat bobot artistik dan simbolis dari para aktor pertunjukan pertama: aktor Theodoros Dimitriev sebagai penyanyi bariton, penyanyi rakyat Grigoris Bithikotsis dan pembaca Manos Katrakis.

Pada saat yang sama, bentuk karya, yang mempertahankan proporsi dan potongan gaya puisi Elytis, mengacu pada saat yang sama pada model struktural Passion of Bach dan Liturgi Ilahi Ortodoks, mengklasifikasikannya sebagai tubuh Eropa yang luar biasa. karya pertengahan abad ke-20 yang menggabungkan referensi neoklasik dan agama dengan negosiasi ideologis saat ini, seperti A child of our time of Tippet dan War Requiem of Britten yang sepenuhnya modern . Tabut “ingatan rakyat”, tetapi juga merupakan jejak seni dari suatu era, Itu layak tetap menjadi proyek yang menantang, aktif dan terbuka untuk pendekatan interpretatif baru yang tak terduga.

Dalam penampilan baru karya Opera Nasional, arah musik akan ditandatangani oleh salah satu musisi kepala paling baru dari generasi muda, Stathis Soulis. Bagian dari penyanyi folk akan dibawakan oleh George Dalaras yang hebat, yang hubungannya dengan karya Theodorakis selama lima dekade, penyanyi bariton akan dimainkan oleh bariton Yunani terkemuka Dimitris Platanias, sedangkan aktor terkemuka George akan memainkan peran Prancis . Orkestra dan Paduan Suara ELS berpartisipasi.

Kolaborasi George Dalaras dengan Mikis Theodorakis
George Dalaras bertemu Mikis Theodorakis di awal karirnya, di Paris pada tahun 1972, selama kediktatoran. Buah pertama dari kerjasama mereka adalah 18 lagu kecil tanah air yang pahit dalam puisi oleh Giannis Ritsou, diterbitkan pada tahun 1974. Mereka diikuti oleh Mawar merah dan Dia sendirian dan kemudian Radar (dengan lirik oleh Costas Tripolitis) pada tahun 1981.

Pada saat yang sama ia mengambil bagian dalam semua konser pasca-politik besar di stadion di seluruh Yunani, tetapi juga kemudian di luar negeri (Kuba 1981, tur Eropa dengan karya “pasca simfoni” Theodorakis 1990). Pada tahun 1988 ia menafsirkan It’s worth it , di bawah arahan komposer, dalam dua konser yang diberikan di Odeon of Herodes Atticus untuk mendukung inisiatif membangun Museum Acropolis. Eksekusi proyek kedua ini dirilis oleh Minos .

Pada tahun 1995 George Dalaras merayakan ulang tahun ke-70 Mikis Theodorakis dengan dua konser dengan Metropolis Orchestra di Odeon of Herodes Atticus. Rekaman konser dirilis oleh EMI Classics . Pada musim panas 2001, George Dalaras menampilkan karya-karya Mikis Theodorakis dengan Orkestra Osipov Rusia di Delphi, pada acara resmi untuk peringatan 50 tahun Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi ( UNHCR ), yang diliput secara internasional. Pada tahun 2002 ia berpartisipasi dalam opera Lysistrata di Aula Konser Athena, di Aula Konser Thessaloniki dan di Teater Kuno Epidaurus.

Pada tahun 2005 ia menampilkan lagu-lagu rakyat dan klasik oleh Mikis Theodorakis di Yunani dan Siprus. Dalam dua konser-penghormatan selama 80 tahun komposer yang diberikan di Aula Konser Athena, ia menampilkan Itu layak dalam puisi oleh Odysseas Elytis dan untuk pertama kalinya seluruh siklus lagu Romiosyni , pada kesempatan Peringatan 15 tahun kematian penyair Giannis Ritsos.

George Dalaras
Penyanyi, musisi, komposer Yunani, lahir di Piraeus. Dari 1968 ia dikaitkan dengan kolaborasi penting: Loizos, Kougioumtzis, Papadopoulos, Kaldaras, Eleftheriou adalah pencipta pertama yang memercayainya dengan lagu-lagu mereka, kemudian Theodorakis, Hatzidakis, dan lainnya. Ia telah melakukan kerjasama internasional, seperti: Paco de Luthia, Al di Meola, Sting, Goran Bregovic, Ian Anderson, Dolce Pontes, Eddie Napoli, Emma Saplin. Sejak 1981 ia telah bepergian ke mana-mana, telah melakukan lebih dari seribu konser di tempat-tempat konser paling penting, dengan orkestra simfoni terkenal di dunia dan konduktor hebat.

Pada tahun 1983 di Stadion Olimpiade Athena 160.000 penonton menghadiri dua konsernya, sementara pada tahun 1994 kolaborasinya dengan Aula Konser Athena dimulai. Pertunjukan “Atau dengan cahaya dan dengan kematian tanpa henti” yang disutradarai oleh Costas Gavras adalah retrospektif sejarah musik Yunani. Sampai saat ini ia telah merekam lebih dari 80 album pribadi dan berpartisipasi dalam lebih dari 110 sebagai musisi, penyanyi, produser. Rekor penjualannya melebihi 15.000.000, sementara ia telah menerima banyak penghargaan penting.

Dimitris Platanias
Baritone, salah satu yang paling terkenal di zaman kita, menerima gelar dalam gitar (kelas George Mavreas) dan diploma dalam monody (kelas Maria Marketou) di Konservatorium Kota Kalamata. Ia melanjutkan studi opera di Italia bersama Masako Tanaka Proti (Alexandra Trianti Scholarship, 2000). Sejak tahun 2004 ia telah belajar dengan Aris Christofellis. Dia telah berkolaborasi dengan banyak orkestra Yunani dan asing.

Dia pertama kali muncul di Opera Nasional sebagai Alfio ( Kavaleri rusticana , 2004), dan sejak itu dia telah memainkan sejumlah peran, termasuk Marcello ( Bohem ), Figaro ( Pernikahan Figaro ), Lord ( The Master Builder ), Renato ( Sebuah tarian yang menyamar ), Rigoletto, Amonasro ( Αΐντα ), Zermon ( Traviata ), Scorpions ( Tosca ), di Luna ( penyanyi The ), Telramund ( Loengrin). Dia telah tampil di teater dan festival besar di seluruh dunia seperti Phoenix Venice Theater, Sao Carlos Lisbon Theater, Munich State Opera, Frankfurt Opera, La Monnai Brussels, Bregenz and Salzburg Festivals, Vasiliki O Queen Sofia Concert Hall (Valencia) dan Stuttgart Gedung Opera.

Statis Soulis
Dari musisi kepala yang sedang naik daun di generasinya, ia memulai musik pada usia empat tahun dan belajar di Departemen Studi Musik Universitas Ionian (spesialisasi: memimpin di bawah arahan Miltos Logiadis). Dia telah berkolaborasi dengan banyak ansambel dan organisasi: Athens Municipality Symphony Orchestra, Ionian University Orchestra, ERT Contemporary Music Orchestra, Athens State Orchestra, National Opera, Athens Concert Hall, Athens Epidaurus Festival.

Selain itu, ia tampil sebagai konduktor ansambel kamar di Konferensi Internasional ICMC / SMC (Gedung Yayasan Onassis), saat berkolaborasi dengan ansambel ARTéfacts ensemble – ensemble Ventus. Sejak 2019 ia telah berkolaborasi dengan Opera Nasional, menyutradarai produksi Simon Boccanegra , Don Quixote , 7 kematian Maria Callas , serta produksi Panggung Alternatif My beautiful lady dan Into the Woods .

George Gallos
Lulusan Sekolah Drama Teater Nasional (1999). Di teater ia telah berkolaborasi antara lain, Anatoly Vassiliev, Dimitar Gotsev, Tomas Pantour, Lee Brewer, Cesaris Grouzinis, Maria Lourdes Jacobs, Margaret Hollingworth, Lydia Koniordou, Thodoras Nikos Gonis, Nikos Gonos Kotzos Nigos, Thod Espiritou, Dimitris Mavrikio , Vangelis Theodoropoulos, Dimitris Tarlou, Michail Marmarino, Giannis Houvardas, Lefteris Vogiatzis, Iro Chioti, Io Voulgaraki, Nikita Milivojevic,

Rimas Touminas (Teater Vakhtangov), Katerina Evangelatou, Aris Biniari dan Dimitris Karantzas. Pada tahun 2006 ia berpartisipasi sebagai aktor dan menyutradarai (bersama dengan Stavroula Siamou) dia Macbeth of Shakespeare di Dome of the New World Theatre. Di bioskop ia telah berpartisipasi dalam film Perjalanan ke bintang dari Christos Dimas, kartu pos dari akhir dunia dari Konstantinos Antonopoulos, Muffin Daniel Bolda, Rabu 04: 45 dari Alexis Alexiou, musuh saya dari George Tsemperopoulos. Dia telah muncul di serial TV Asteras Rachoulas dan lebah liar .