Ribuan Orang Berkumpul untuk Meyaksikan Pemakaman Mikis Theodorakis

Ribuan Orang Berkumpul untuk Meyaksikan Pemakaman Mikis Theodorakis – Para pemimpin politik, anggota keluarga, dan ribuan penggemar memberikan penghormatan terakhir kepada musisi Yunani terkenal Mikis Theodorakis yang dimakamkan Kamis di pulau Kreta.

Ribuan Orang Berkumpul untuk Meyaksikan Pemakaman Mikis Theodorakis

Ribuan Orang Berkumpul untuk Meyaksikan Pemakaman Mikis Theodorakis

mikis-theodorakis – Sambil memegang bunga dan ranting zaitun, penonton berpakaian hitam menyanyikan lagu-lagu yang digubah oleh Theodorakis saat peti matinya dibawa dari kapel ke pemakaman dekat kota pelabuhan Chania.

Baca juga : Mikis Theodorakis Komposer Kebanggaan Yunani Meninggal Dunia

Theodorakis, yang meninggal minggu lalu dalam usia 96 tahun, dikenal secara internasional karena aktivisme politik dan karir musiknya yang produktif yang mencakup berbagai pekerjaan, dari simfoni yang meriah hingga musik TV dan film populer, termasuk untuk “Serpico” dan “Zorba the Greek. “

Dia juga dikenang karena penentangannya terhadap kediktatoran militer yang memerintah Yunani dari tahun 1967 hingga 1974, masa di mana dia dianiaya dan dipenjara dan musiknya dilarang.

Sebelum peti matinya diturunkan ke tanah, musisi Yunani Dimitris Basis menyanyikan komposisi sedih tahun 1960 “Mana Mou Kai Panagia” — My Mother and Holy Mary. Menunjukkan emosi yang terlihat, Presiden Yunani Katerina Sakellaropoulou berdiri di dekatnya dan mengucapkan kata-kata itu.

Sebagai bagian integral dari panggung politik dan musik Yunani selama beberapa dekade, Theodorakis meninggal Kamis lalu di Athena. Jenazahnya dibaringkan di kapel Katedral Athena selama tiga hari, sebelum diangkut ke Kreta dengan feri semalaman.

Ribuan orang menunggunya di pulau itu, di mana band kota memimpin saat mobil jenazahnya melaju ke katedral Chania.

Perdana menteri negara itu dan pemimpin partai oposisi juga melakukan perjalanan ke desa Galatas, di pinggiran Chania, rumah leluhur Theodorakis, di mana upacara pemakaman utama diadakan.

“Kami mengucapkan selamat tinggal kepada seorang Yunani ekumenis yang hebat yang melayani nilai-nilai kebebasan, keadilan dan persatuan warga negaranya,” kata Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis.

“Ini adalah perpisahan yang pas untuk menyanyikan lagu-lagunya dengan tenang hari ini, untuk menghormati kenangan akan komposer hebat dan unik ini.”

Banyak Kerumunan massa memberi penghormatan kepada komposer Yunani Theodorakis. Ratusan orang, beberapa membawa bunga, berkumpul Senin di Katedral Athena untuk memberikan penghormatan terakhir kepada komposer dan politisi Yunani Mikis Theodorakis, yang merupakan bagian integral dari panggung politik dan musik Yunani selama beberapa dekade.

Theodorakis, yang meninggal Kamis pada usia 96 tahun, terbaring di kapel katedral selama tiga hari sebelum pemakamannya di pulau selatan Kreta. Jenazahnya tiba Senin setelah penundaan hampir dua jam di tengah perselisihan mengenai rincian pemakaman.

Selama akhir pekan, keluarganya dilaporkan mencabut keberatan mereka agar dia dimakamkan di Kreta sesuai dengan keinginan terakhirnya. Pengadilan telah menghentikan sementara rencana pemakaman sambil menunggu penyelesaian perselisihan.

Putri Theodorakis telah mengatakan sebelumnya bahwa dia akan dimakamkan di dekat Korintus di desa Vrahati, di mana dia memelihara rumah liburan. Tetapi surat tahun 2013 yang ditulis Theodorakis kepada walikota kota Chania di Kreta dipublikasikan, di mana sang komposer mengatakan dia ingin dimakamkan di pemakaman terdekat di Galatas, meskipun keluarganya tidak setuju.

Theodorakis sama terkenalnya di Yunani karena aktivisme politiknya maupun karir musiknya. Dia menulis berbagai macam karya, dari simfoni muram hingga TV populer dan skor film, termasuk untuk “Serpico” dan “Zorba the Greek.”

Dia juga dikenang karena penentangannya terhadap junta militer yang memerintah Yunani dari tahun 1967 hingga 1974, masa di mana dia dianiaya dan dipenjara dan musiknya dilarang.

Partai Komunis Yunani mengatakan akhir pekan lalu bahwa jenazah Theodorakis akan disemayamkan mulai Senin, dan “upacara perpisahan” akan diadakan Rabu, sebelum mendiang komposer diterbangkan ke Kreta. Kebaktian dan pemakaman gereja akan dilakukan pada hari Kamis.

Theodorakis memiliki hubungan yang kacau dengan Partai Komunis, yang dikenal dengan akronim Yunani KKE, meninggalkannya pada akhir 1960-an, bergabung kembali pada akhir 1970-an dan terpilih sebagai anggota parlemen dengan partai Demokrasi Baru yang konservatif pada 1990.

Namun dia menulis surat pada bulan Oktober kepada Sekretaris Jenderal Partai Komunis Dimitris Koutsoumbas, yang pada dasarnya mempercayakan dia dengan pengaturan pemakaman.

“Sekarang, di akhir hidup saya, pada saat mengambil stok, detail terhapus dari pikiran saya dan ‘Hal-Hal Besar’ tetap ada. Jadi, saya melihat bahwa saya menghabiskan tahun-tahun saya yang paling penting, kuat dan dewasa di bawah bendera KKE. Untuk alasan ini, saya ingin meninggalkan dunia ini sebagai komunis,” tulis Theodorakis.