Mikis Theodorakis Komposer Kebanggaan Yunani Meninggal Dunia

Mikis Theodorakis Komposer Kebanggaan Yunani Meninggal Dunia – Theodorakis menjadi terkenal pada tahun 1964 ketika ia menyusun skor untuk film “Zorba the Greek.” Seniman adalah penulis sebuah karya raksasa dan selama bertahun-tahun ia menjadi simbol perlawanan di Yunani.

Mikis Theodorakis Komposer Kebanggaan Yunani Meninggal Dunia

Mikis Theodorakis Komposer Kebanggaan Yunani Meninggal Dunia

mikis-theodorakis – Komposer besar Yunani Mikis Theodorakis meninggal di Athena pada usia 96, Kamis (9/2/2021) mengumumkan rumah sakit tempat ia dirawat. Theodorakis menjadi terkenal pada tahun 1964 ketika ia menggubah musik untuk film Zorba the Greek . Artis itu juga berpartisipasi dalam perlawanan terhadap Nazi dan melawan kediktatoran para kolonel.

Lahir pada 29 Juli 1925 di Chios, di Laut Aegea, dalam keluarga asal Kreta, Theodorakis adalah penulis sebuah karya raksasa dan komposer Yunani yang paling terkenal. Selama bertahun-tahun, itu menjadi simbol perlawanan di Yunani.

Baca juga : Ketika Mikis Theodorakis Dilarang di Yunani

Aktif dengan komunis selama konflik sipil yang meletus di Yunani setelah Perang Dunia II, dia dideportasi ke pulau penjara Makrónisos, di mana dia disiksa. Theodorakis ditahan sejak awal kediktatoran para kolonel, yang dimulai pada 21 April 1967.

Selama krisis keuangan yang melanda Yunani beberapa tahun lalu, ia berdemonstrasi menentang langkah-langkah penghematan yang diberlakukan oleh kreditur negara (Bank Sentral Eropa, Uni Eropa dan Dana Moneter Internasional).

Mungkin untuk sebagian besar dunia saat ini kematian komposer lagu universal telah diumumkan: Zorba. Tetapi orang-orang Yunani, pada kenyataannya, baru saja mati sebagai dewa.

Mijalis “Mikis” Theodorakis , yang meninggal pada 2 September di Athena pada usia 96 tahun, adalah salah satu tokoh terpenting dan simbol Yunani kontemporer. Dan tidak hanya untuk musiknya.

Theodorakis juga mewujudkan perjuangan politik dan sosial yang menandai negaranya dan dunia di abad ke-20. Nama keluarganya, yang dalam terjemahan bebas bisa menjadi hadiah dari Tuhan, telah terpatri di kepala dan hati orang Yunani selama beberapa dekade. Mereka benar-benar mati sebagai harta nasional.

Dua raksasa
Menceritakan kehidupan Mikis, begitu ia dikenal populer, berarti menceritakan sebuah pengembaraan. Lahir pada Juli 1925 di pulau Xíos (diucapkan Jios dalam bahasa Spanyol), sejak usia sangat muda panggilannya sudah jelas.

Meskipun ia kemudian membuat studi formal di Paris, ia belajar menulis sendiri, mendengarkan musik rakyat dan Bizantium , dan pada usia 17 ia memberikan konser pertamanya. Dia tidak pernah berhenti lagi.

Bukan saat dia berperang dalam Perang Dunia II dan dalam Perang Saudara yang langsung membuat Yunani mati kehabisan darah, maupun saat dia dianiaya, disiksa, dan diasingkan selama Junta Militer yang memerintah negaranya antara 1967 dan 1974. Lagu-lagunya dilarang dan dia dimakamkan. dua kali, aku hidup untuk menakutinya.

Tidak ada yang membuatnya menyerah. Selalu, dalam segala situasi, itu adalah kehadiran yang mengesankan, bersemangat, dan ekspresif. Itu tampak seperti gunung berapi.

Di YouTube ada video fantastis konser 1995 di Munich, Jerman, di mana Mikis berbagi panggung dengan Anthony Quinn , aktor terkenal asal Meksiko yang pada tahun 1964 membintangi film “Zorba the Greek”, oleh Mijalis Kakoyiannis.

Theodorakis berusia 70 tahun dan Quinn 80 tahun . Mereka bernyanyi, menari, mencium, memeluk, memuji satu sama lain, tetapi di atas semua itu mereka menikmatinya. Mereka adalah dua raksasa yang menikmati seperti anak-anak.

Pada tahun 2017 beredar video lain yang menunjukkan kehebatannya. Dia muncul memimpin seorang pria yang sangat tua, di kursi roda, dengan semangat yang patut ditiru ke paduan suara seribu orang dari 30 kota yang bernyanyi untuk menghormatinya.

Menjelang akhir dia menangis karena emosi, sementara penonton meneriakinya tuan, besar, abadi, yang terakhir dari orang-orang Yunani yang hebat.

Mahakarya
Warisan Mikis Theodorakis sangat menarik. Antara kantata, opera, simfoni, balet, musik kamar, oratorio, film dan lagu-lagu populer, karir musiknya mencapai lebih dari seribu buah. ” Zorba the Greek ” mungkin yang paling terkenal, tetapi belum tentu yang paling dipuji.

Bagi banyak orang, mahakaryanya adalah “Trilogi (atau balada) Mauthausen” . Berdasarkan pengalaman tragis penyair Yunani Iakovos Kambanellis di kamp konsentrasi Nazi yang terkenal, itu digambarkan sebagai karya musik paling indah yang pernah dibuat tentang Holocaust.

Banyak komposisi hebat Theodorakis, pada kenyataannya, terinspirasi oleh sastra: antara lain, ia memasukkan musik ke kata-kata rekan senegaranya Giorgos Seferis dan Odiseas Elytis, “Romancero Gitano” oleh Federico García Lorca Spanyol dan “Canto General” dari pemenang Hadiah Nobel Chili Pablo Neruda.

Mereka adalah karya-karya epik, cerminan yang baik dari ambisinya, dari dorongannya untuk membuat dan mencampur. Yang klasik dengan yang populer, Yunani dengan yang universal, yang sederhana dengan yang agung.

Tulisan di batu nisan
Karier musik Mikis berkembang secara paralel dengan komitmen politik yang kuat. Dia mendirikan partai-partai, adalah seorang anggota parlemen, seorang menteri dan aktivis komunis untuk sebagian besar hidupnya, meskipun pada tahun 1989 dia adalah seorang kandidat independen untuk partai kanan-tengah Demokrasi Baru, yang membuatnya mendapat kritik dari mereka yang menganggapnya sebagai pengkhianat.

Tapi dia terutama seorang aktivis, pembela keras kebebasan, lingkungan, hak asasi manusia dan anak-anak, dan penentang keras kekerasan dan perang. Pada 1960-an ia menjadi sosok yang luar biasa di kancah internasional dan, bersama dengan aktris dan penyanyi Melina Mercuri , simbol perlawanan terhadap kediktatoran di Yunani.

Daftar tokoh yang menerima dan mendukungnya pada waktu itu sangat luar biasa dan termasuk artis seperti Dmitry Shostakovich, Leonard Bernstein dan Arthur Miller dan politisi seperti Yasser Arafat, Francois Mitterand, Olof Palme dan Salvador Allende .

Pada tahun 1964 The Beatles merekam versi lagu mereka Honeymoon, pada tahun 80-an Moskow memberinya Hadiah Perdamaian Lenin dan pada tahun 90-an ia menerima Hadiah Musik Unesco.

Pada tahun 1994 ia melakukan tur kemanusiaan yang membawanya ke beberapa negara di Eropa, Kanada dan Amerika Serikat, melakukan mega-orkestra 150 musisi dan penyanyi.

Ketika dia tiba di Washington, Senat menyambutnya dengan resolusi resmi yang menghormati dan memuji dia ” atas bakat artistiknya yang luar biasa, cintanya yang mendalam untuk negaranya dan karyanya yang berdedikasi atas nama tujuan besar .”

Seperti itu, ada ratusan frasa atau kata tentang dia yang sekarang bisa menjadi epitaf: jenius, pahlawan, raksasa. Saya melihatnya bertahun-tahun yang lalu di teater Herodes Atticus, di kaki Akropolis Athena.

Malam itu ketika saya menemukan apa yang orang Yunani sudah tahu: bahwa Theodorakis adalah salah satu dari orang-orang yang lebih besar dari kehidupan, seorang musisi dari sepuluh ed Olimpo sendiri . Pemerintah Yunani mengumumkan tiga hari berkabung resmi pada Kamis.